Berserah

Hahh, terserah. Mungkin aku harus kembali menyembunyikan perasaan aneh ini. Menikmati waktu sembari mengingat cerita lucu antara aku dan kamu. Lucu sekali aku. Diam-diam merindu.

Dalam perjalan ini aku berusaha berserah, aku rela apa saja yang akan Dia tentukan. Bahkan, jika ternyata selama waktu menunggu, perasaanmu telah menjadi hambar atau ada hati lain yang membuatmu tersambar, tak apa, sungguh aku tak apa. Aku percaya Allah, Dia paling mengerti.

Lagipula banyak yang perlu aku capai. Membahagiakan orangtua, mensejahterakan mereka, itu tujuan utama. Tahun ini di bulan juni usiaku genap 23 cepat sekali rasanya. Target lulus tepat waktu kemudian bekerja atau buka usaha, yang penting bisa membantu mengurus kedua orangtua. Banyak sekali mimpiku untuk membahagiakan mereka.

Mungkin di usia 25 aku akan serius memikirkan masalah kita, jika kita masih ada rasa. Atau siapapun kita yang akan bertemu untuk dijadikan bersama atas izin Nya. Semoga dalam jangka 2 tahun itu Allah mempermudah jalan untuk bisa meraih mimpi-mimpi ku bertahap mensejahterakan orangtua. Semoga aminku paling serius. Membuat orangtua bahagia.

Rumit

“Btw thanks a lot yaa”

Layar ponselku kembali bergetar karena pesan itu, bingung entah harus ku balas apa. Aku malu sungguh, mungkin jika bertemu langsung mukaku sudah merah.

“Aku ngga ngerti”, cuma itu yang bisa ku balas.

Aku memang tak mengerti apa yang sedang aku rasa sekarang. Antara hati dan pikiranku berlainan pendapat.

“Aku telpon ya?”, begitu balasmu.

Entah kenapa kini getaran di ponselku merambat membuat gelombang di dada.

“Jangan” balasku cepat, aku takut.

Ketakutan yang datang dari trauma untuk kembali tersakiti, dan pertanyaan dalam hati, apakah aku akan melakukan apa yang Kau larang ya Rabb? Aku takut.

Jika ada yang berpendapat bahwa wanita itu rumit, benar, aku termasuk di dalamnya. Maaf membuatmu bingung. Kamu tidak salah. Akupun bingung menghadapi diri ini.

Datang dan Pergi

Semua butuh waktu. Katanya waktu bisa mengobati luka akan trauma masa lalu. Lambat laun akan memudar dan kembali baik-baik saja. Meski butuh bertahun-tahun untuk sembuh.

Beberapa kali waktu menawarkan kembali rasa cinta, tapi hati belum siap untuk menerima.

Karena tak ingin kecewa, belum jelas pasti bagaimana dengan dirinya yang saat itu coba aku rasa. Aku menjauh, membunuh setiap rasa yang mungkin disebut cinta. Sedih, sakit, kecewa dengan diri sendiri yang belum bisa terbuka.

Lain cerita, ada dia yang tiga tahun berusaha mengetuk pintu hati, sangat sabar menanti. Tapi ditengah jalan yang melelahkan dia sudah menyerah karena egoku yang tinggi. Padahal aku baru saja mencoba menerima, tapi terlambat.

Ketika cinta berusaha untuk dimengerti dia sudah terlanjur pergi, kini aku kembali memeluk sepi dengan trauma yg semakin menjadi

Maaf, Semoga Tidak Terulang Lagi

Ini malem minggu ya? Aku mah di rumah aja, mumpung pas timingnya cerita dulu deh, secuil kisah kasih aku, atau apalah wkwk. Kenapa nulis ini? Bukan karena biar semua orang tau sih lagipula yang mampir kesini juga paling ga ada hehe. Gabisa aja curhat ke orang lain yang ada mereka bosen dengernya kasian, bahkan ke temen deket aja aku hati-hati banget.

‘Sebenernya aku kenapa sih’ begitu aku heran sama diri sendiri. Ada yang salah, merasa bersalah, merasa kecewa, merasa.. entahlah. Mengusik perasaan dan pikiran, payah sendiri.

Nyata memang, berharap kepada selain Allah hanya akan mendapat kecewa. Sungguh pedih, tapi ya Allah memang susah untuk taat dan mendapat surgaMu. Kuatkan hamba ya Allah 😭.

Astagfirullah. Ini alasannya kenapa dulu kejadian awal patah hati yang berkepanjangan membuat trauma, waspada, dan susah untuk kembali suka atau bahkan sekadar tertarik kepada lawan jenis. Hampir bertahun-tahun lamanya. Capek galau-galau terus.

Aku jadi aneh, pernah satu kali ngerasa suka tapi pura2 ga suka, mencoba membunuh setiap detik perasaan yg muncul. Sampe akhirnya berhasil lepas dari semua rasa itu dengan susah payah. Maaf ya teruntuk doi yang tiba2 aku jadi menjauh, jadi cuek, buang muka. Aku gabisa 😞

Oke untuk saat ini bukan mau cerita 2 kisah di atas, hehe, jadiii……

Dibalik itu ternyata ada seseorang yang dengan lucunya ngasih perhatian, jail, gajelas, tapi ga pernah berani ngomong langsung kalo cuma berdua. Entah dia serius atau ga, akunya cuek, risih digombalin, bisa dibilang jahat mungkin😩.

Kejadian itu berlangsung lama, kata orang aku ga peka, tapi aku juga ga bisa ngasi kepustusan apa2, lagipula dianya juga ga ngasih kejelasan. Semua kata2 dia terkesan bercanda, ga pernah serius, bikin aku bingung. Jadi aku anggepnya cuma bercanda.

Udah berkali-kali aku kasi kode, nyerah aja, aku ga mau kalo nantinya aku jadi luluh. Tapi kok dia ga nyerah juga, padahal udah lama banget ga ketemu lagi.

Eh kok setelah beberapa bulan terakhir ini ngerasa dia udah berubah ya. Ga ngerti aku jadi merasa kehilangan (?), emm bersalah (?), menyesal (?)

Kalo di scroll up dari chat-an dia, kesannya dia udah berusaha keras, akunya masa bodo, ga peka. Jadi kerasa banget sekarang akunya jahat, pengen banget minta maaf tapi takut gimana gimana😢

Ada suatu momen dimana aku tanya keseriusannya, dijawabnya sambil pake ‘wkwk’ kan aku jadi bete, serius sih gitu batinku. Rasanya nyesel tanya😣. Tapi kalo misal dijawab serius aku juga gatau sih harus gimana, belum siap. Kepikiran, rasa nano nano. Gatau juga kenapa aku baru tanya gini.

Apapun nanti jadinya, sama siapapun nanti dia akhirnya, semoga dapet yang terbaik. Pengen bilang gini. ‘Maafin aku yang jahat ini, maaf aku yang cuek, karena aku belum siap untuk sakit lagi dengan bercandaan itu. Semoga di waktu yang tepat Allah pertemukan kita dengan orang yang tepat. Aku ga pernah mandang status apapun, meskipun sekarang kamu udah berhasil dengan usahamu, selamat atas semua itu, kamu udah berjuang. Semoga masih tetep temenan, dan bisa ketemu lagi sutu saat nanti.’

Okee deh segini dulu, aku sedih hehe. Belum cerita detil nya gimana, ini secara ringkasnya aja. Semoga bisa disambung lagi di lain page.

Trauma akan suatu kisah di masa lalu pasti bisa diobati. Kesalahan itu memang selalu ada pada diri manusia. Semoga waktu bisa mengobati luka dan membuat kita menjadi lebih baik lagi.

Menjadi Lebih Bahagia

Hal kecil yang dirasa sepele nyatanya bisa buat orang lain bahagia.

Kayak kejadian tadi siang yang aku alamin misalnya. Pas jalanan padet kendaran bermotor khas orang Indonesia, pengennya ngebut nikung sana sini seolah cuma kita yang pengen cepet sampe, banyak urusan, penting, sibuk, dsb sampe-sampe ga mau ngasih jalan kendaraan lain buat belok atau nyeberang.

Aku yang kebiasaan kalo naik motor tu santai menikmati perjalanan, pas itu nyempetin berhenti sebentar ada mobil mau belok sedangkan motor lain malah nambah ngegas, si mas driver mobilnya otomatis senyum ke aku, duh aku jadi ikutan senyum.

Seneng rasanya, padahal sepele kan? Jadi sepanjang jalan itu aku lebih sering ngalah ke pengendara kendaraan bermotor yang lain, alhamdulillahnya jadi gampang kalau mau nyeberang jalan.

Trus pas di taman sampangan aku lihat ada mas-mas manis rapi (bukan driver mobil tadi) jalan di samping ibu-ibu (yang maaf beda penampilan dari mas itu) bawa kresek kayaknya sih pemberian masnya, hehe husnudhon aja. Si mas ini ngomong dengan ekspresi bahagia, sambil jalan bareng ke arah yang di tunjuk ibu itu. Gatau pasti cerita mereka gimana, ya semoga aja emang ada kejadian yang dapat menambah kebahagiaan untuk mereka berdua. Seneng aja gitu lihat pemandangan kaya gini, berasa adem disaat panasnya kota semarang yang mencekik ini, eh tadi kebetulan mendung ding hehe.

Masih ada cerita yang lain sih tapi gaboleh diceritain nanti jadi riya’ hehehehe ga ding bercanda.

Percaya ga percaya, membuat orang lain bahagia tu kitanya bisa jadi bahagia, moodbooster gitu.

Mmm tulisan ini aku buat cuma-cuma, pas lagi pengen nulis aja, kali aja bisa jadi bacaan yang bermanfaat. Kalo misal kamu ga suka maaf yaa. Tapi kalo kamu bahagia karena baca tulisan ini, berati aku bakal lebih bahagia.

Okee jazakumullahu khair sudah membaca 🙏🏻.

Komen juga dipersilahkan😉